12 April, 2014

Catatan Seorang Anak

Kadang-kadang tanpa kita sedar masa berlalu dengan begitu pantas, sedar sedar saat itu kita tahu kita telah semakin berusia. Anak-anak sudah menjadi dewasa, kita semakin jauh meninggalkan kenangan..

Ayah dan mak yang satu masa dulu selalu merotan, memarahi, membebel, membelai, memgusap kita sudah berusia sekarang ini. Kalau dulu rumah besar di bendang itu selalu riuh rendah dengan gelak tawa, riuh dengan pergaduhan, riuh dengan hingar dan bingar sekarang sudah sepi..

Bila aku pulang kali ini ke kampung dan bersama mak ayah, ada kekosongan sekarang ini di mata mereka berdua. Entah kenapa aku melihat sekarang ini mak ayah seolah olah begitu sepi, seolah olah sudah bertahun tahun mereka tinggal cuma berdua...

Aku terkejut tetapi pura pura tidak melihat bila tangan mak mengeletar bila dia ingin memegang cawan atau sudu.

Aku terasa sayu melihat ayah terketar- ketar bila dia ingin menyuap makanan.

Ya Allah...sudah tua mereka...bermakna aku pun telah berusia.

Rasa sebak dan sayu itu begitu mencengkam aku bila aku memeluk ayah dan mak saat ingin kembali semula ke Kedah ....begitu erat pelukan ayah dan abah menepuk nepuk belakang aku dengan penuh mesra dan kasih sayang..aku sudah lupa bila kali terakhir aku merasai usapan sebegitu dari mak..tapi hati begitu tersentuh dan terasa kesyahduannya..

Ingin rasanya aku terus bersamanya selamanya...mengembirakan mereka berdua saat akhir hidup meraka sebagaimana mereka mengembirakan aku. Tapi mana mungkin....mana mungkin..kalau lah aku mempunyai dua kehidupan..satu pasti aku persembahkan kepadamu mak dan ayah!!!

Aku ingin melakukannya agar Amir, Hafiz, Am'mar, Afiq, Anis dan Anas juga melakukan sesuatu kepada aku dan isteriku kelak...ianya pasti akan berlaku jua nanti bila tiba saat nya nanti...
Aku pasrah...............

10 April, 2014

Rindu Mak Ayah


Selepas mendengar kuliah petang dalam Radio Malaysia Kedah pada 20/3/2014 yang bertajuk Tanggungjawab Anak Kepada Ibu Bapa, entah kenapa petang itu perasaan saya tak begitu tenteram. Rindu pada mak dan ayah cukup terasa.

Balik dari sekolah, tanpa berfikir panjang, saya terus memasukkan pakaian ke dalam beg. Isteri hanya memerhatikan. Dia tahu, itulah perangai saya.

Bertolaklah saya seorang diri selepas maghrib. Jam 8.05 malam bertolak, 1.45 pagi baru tiba di Parit 4B, Sungai Manik.

Sepanjang perjalanan, tak terasa langsung mengantuk. Tapi setiap hentian R & R utama saya berhenti. Minum kopi, basuh muka dan memandu lagi.

Terkejut sungguh mak dan ayah melihat kedatangan saya. Paling mengejutkan sebab saya tak maklum untuk  balik. Yang paling memeranjatkan mereka bila saya maklum, petang nanti (Jumaat) dah nak balik sebab hari Sabtu pagi ada kuliah master di UUM.

Malam itu ayah berleter sebab balik tanpa perancangan. Macam-macam yang disebutnya. Takut kereta rosak, sebab tak sevis dahulu, balik tanpa tujuan khusus, lain kali maklum dulu sebelum balik dan macam-macam lagi.

Dan saya mematikan hujah ayah dengan satu ayat sahaja........."Ayah, saya juga mahu anak-anak saya rasa begitu bila saya dah tua nanti."

Kelihatan air mata bergenang dan melurut jatuh di pipinya......................


Bos Selalu Betul....

Kena faham dasar yang tak tertulis, tapi kena ikut.

1. Bos sentiasa betul
2. Kalau bos salah, rujuk peraturan 1

Menang jadi abu, kalah jadi arang.........Apa-apa pun balik peraturan 1

Ingat, pisau berada di tangan dia.

Kita mentimun, mereka durian, menggolek kena, digolek pun kena...........

Hee......Heee....Heee........

12 Ogos, 2013

Bila Hati SemakinTerluka...















Sukarnya meneruskan
Bila kata-kata semakin menikam
Ucapan tanpa tapis dan akal fikiran
Menjadi api menyala dalam ingatan
Sukar dipadam dengan air titisan

Kadang-kadang
Kuanggap seperti siraman racun yang menjahanamkan
Rasa kasih cinta dan sayang
Kerana segalanya aku yang memulakan
terimalah beban yang terpaku di pundak dan perasaan

Kenyataannya
Hidup perlu diteruskan
Biar api menyala dalam akal fikiran
Antara tanggungjawab dan bebanan
Pilihlah yang terbaik untuk masa hadapan

Grand Court, Teluk Intan
1.36 am

30 September, 2012

Masihkah ada waktu?

Masihkah kita mempunyai waktu??? Untuk melakukan sesuatu???? Fikirkannn???

Ambillah waktu untuk berfikir ;
itu adalah sumber kekuatan

Ambillah waktu untuk bermain ;
itu adalah rahsia dari masa muda yang abadi

Ambillah waktu untuk berdoa ;
itu adalah sumber ketenangan

Ambillah waktu untuk belajar ;
itu adalah sumber kebijaksanaan

Ambillah waktu untuk mencintai dan dicintai ;
itu adalah hak istimewa yang di berikan Tuhan

Ambillah waktu untuk bersahabat ;
itu adalah jalan menuju kebahagiaan

Ambillah waktu untuk tertawa ;
itu adalah musik yang menggetarkan hati

Ambillah waktu untuk memberi ;
itu adalah membuat hidup serasa berarti

Ambillah waktu untuk berkerja ;
itu adalah nilai keberhasilan

Ambillah waktu untuk beramal ;
itu adalah kunci menuju Syurga

18 September, 2012

Terima email Dari PM - Merdeka, Raya dan Rakyat - Perkembangan terkini dan blog untuk anda

Inilah email yang saya terima daripada Perdana Menteri........perhhhhhhhh
 
Saudara / Saudari Mohd Amin ,

Merdeka, Raya dan Rakyat - Perkembangan terkini dan blog untuk anda
 

Sejak sekian lama saya tidak berhubung dengan anda menggunakan format ini. Untuk pengetahuan semua, kebelakangan ini, saya sedikit sibuk kerana perlu menghadiri beberapa majlis rasmi seperti rumah terbuka, mesyuarat Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik dan menyiapkan laporan Belanjawan 2013.

Bagaimanapun saudara/i 
Mohd Amin , di sebalik jadual saya yang padat itu, saya akan cuba sedaya upaya untuk terus menulis mengenai perkembangan semasa dan akan menghantarnya sendiri ke email saudara/i.

Kebelakangan ini, jadual saya agak padat sejak Hari Kemerdekaan yang lalu sehinggalah perlu menghadiri beberapa jemputan rumah terbuka selain perlu menerima kunjungan Sultan Brunei, Sultan Hassanal Bolkiah dan banyak lagi perkara yang memerlukan perhatian segera daripada saya. Namun, seperti biasa, meluangkan masa untuk bermesra dengan rakyat akan sentiasa menjadi keutamaan saya tidak kira walau sesibuk mana sekali pun jadual saya.

 

Hari Merdeka mengingatkan saya tentang erti sebenar menjadi seorang rakyat Malaysia: menjadi seorang yang hidup di dalam sebuah masyarakat yang berbilang kaum.
 
 
 
Saya menyertai rakyat dalam menyambut Hari Raya di pelbagai rumah terbuka

 

Menerima kunjungan Sultan Brunei Sultan Hassanal Bolkiah di pejabat saya

Sebelum ini saya banyak meluangkan masa dengan mengemaskini blog serta melayari Facebook dan Twitter milik saya. Saya juga telah berkesempatan menyiarkan beberapa artikel di blog saya dan ia boleh dibaca seperti berikut:

- Membawa Semangat Malaysia ke Sukan Olimpik
http://1malaysia.com.my/my/blog/how-the-olympics-embody-the-malaysian-spirit/

- Pertumbuhan Malaysia Stabil Namun Pasti
http://1malaysia.com.my/my/blog/malaysias-steady-but-sure-growth/

- Sabah di Malaysia Situasi Sama-sama Menang
http://1malaysia.com.my/blog/sabah-in-malaysia-a-win-win-situation-2/

- 55 Tahun Pembangunan Melalui Perpaduan
http://1malaysia.com.my/blog/55-years-of-development-through-harmony/

Akhir sekali saya mengajak semua supaya terus mengikuti perkembangan semasa di laman Facebook dan Twitter saya serta layari laman blog saya di www.1Malaysia.com.my. Sudah pasti akan ada perkembangan terbaru serta berita baik yang akan saya umumkan melalui medium tersebut. Sokongan anda kepada saya untuk terus kekal sebagai Perdana Menteri diharap dapat menjadikan negara ini terus maju dan kebajikan rakyatnya akan sentiasa terbela hingga ke generasi yang akan datang.

Najib Razak