03 April, 2018

Tak Sedar Jumpa Hantu

Ali dan Abu baru pulang dari bandar. untuk sampai kekampung, mereka terpaksa melalui jalan pintas yg bersebelahan sebuah kawasan perkuburan. Hati mereka berdebar-debar semasa melalui kawasan perkuburan itu dan dalam sayup-sayup malam mereka terdengar bunyi ketukan dari kawasan perkuburan itu.

Mereka berdua memberanikan diri untuk melihat dari mana datang bunyi itu. Dengan perlahan-lahan mereka menghampiri kawasan kuburdan ternampak seorang tua sedang mengetuk batu nisan menggunakan tukul besi dan pahat.Dalam keadaan yang agak gelap itu,orang tua tersebut tekun mengukir sesuatu diatas batu nisan.

Ali dan Abu bersuara "Fuuufff...terkejut kami,ingatkan pak cik ni hantu tadi, buat kami terkejut aje".

Sambil merapati orang tua itu mereka bertanya: "Apa yang pak cik buat malam-malam buta kat kubur ni??"

Tiba-tiba lelaki tua itu menjawab dengan marah..."Bodoh!!Dia orang salah eja nama aku!"

08 Mac, 2017

KARYA SAYA

Kadang kala saya pun terfikir.....bagaimana saya blh menghasilkan bhn sebegini???




10 Februari, 2017

JUJURLAH BILA BERTINDAK

Adam nak balik rumah tertinggal bas sekolah nya...tambang bas biasa RM1.00 ..tapi dia ada cuma 50 sen..Fikir punya fikir..teringat dia bas yang satu pak cik konduktor nya mata juling..tengok benda2 jadi dua..
Bas pun sampai..adam dengan penuh yakin naik bas tu..
Pak cik : nak kemana?
Adam : balik rumah..
Pak cik : seringgit..ni tiket
Adam : nah...bagi duit 50 sen
Pak cik : ni mana cukup
Adam : tu kan 2 keping 50 sen
Pak cik : yea lah 2 keping..TAPI KO KAN DUA ORANG...!

JANGAN BUBUH PASIR KE DALAM PERIUK NASI ORANG


Apabila amanah di bahu kita, tanggunglah amanah itu dengan jujur, ikhlas dan penuh tanggungjawab. Nilailah anggota bawahan kita dengan sejujur dan sebaik-baiknya.

Kalau ada orang bawahan kita yang lemah, bantu, bukan perosok dia di ceruk meja.

Kalau ada orang bawahan kita sakit, bantulah dan sokonglah dia sehingga sembuh.

Kalau ada, anggota bawahan kita tak perform, bantulah dan ikhtiarlah agar dia kembali semula bertugas dengan semangat baru. Bukan kata "tak perform, tak menyumbang, duk rumah, jangan menyusah orang".

Ingatlah.........................
KITA BUKAN TUHAN UNTUK MENGHUKUM ORANG LAIN....
HIDUP DI DUNIA NI SEKEJAP SAHAJA.....KITA PUN TAK SESEMPURNA MANA.......
JANGAN LUPA KITA PUN HAMBA ALLAH, KUASA YANG ADA HANYA SEMENTARA.......

Sekali kau tabur pasir ke dalam periuk nasi orang,  satu keturunan kau akan disumpah oleh orang tersebut. Mungkin balasan tak jatuh pada kita, tapi ingat kita juga ada anak-anak, cucu, cicit dan lain-lain. Bila terkena pada keturunan kita, baru teringat, kita pun pernah aniaya orang lain.

Waktu itu menyesal sudah terlambat....................


02 Februari, 2017

JANGAN JADIKAN DIRI SEBAGAI CONTOH

 

Peristiwa ini terjadi sewaktu saya mula menjadi guru. Pagi itu, saya mengajar peribahasa.
 
Pada bahagian permulaan, saya memberikan makna peribahasa kepada pelajar-pelajar dan memberikan beberapa contoh peribahasa dalam bahasa Melayu.
 
Untuk menguji pemahaman murid, saya reka soalan yang agak tak rasional.
 
"Andai saya berkahwin dengan penyanyi terkenal Sheila Majid, apakah peribahasa yang sesuai untuk menggambarkan mempelai tersebut?"
 
Nak tau jawapan pelajar. Memang menyedihkan.
Bagai mimpi di siang hari
Bagai pungguk rindukan bulan
Paling sedih, ada yang sebut "umpama mimpi dalam mimpi"
 
Ingatkan mereka nak berikan jawapan "bagai cincin dengan permata", paling tidak pun "bagai pinang dibelah dua".
 
Sejak hari itu, saya tidak lagi berani menggunakan diri sebagai contoh atau bahan rujukan untuk P & P yang saya laksanakan di sekolah.


03 Januari, 2017

JAGA KESIHATAN ANDA......kalau tak padamkan shj cita....

Pada satu hari, Pak Amir pergi ke hutan untuk mencari kayu api. Pabila lalu kat kawasan tasik, Pak Amir tergelincir dan kapak buruknye terjatuh dalam tasik tu. Maka datanglah Jin Tasik kepada Pak Amir.
Jin Tasik: "Kenapa dengan kau?"
Pak Amir: "Kapak aku terjatuh ke dalam tasik."
Jin Tasik pun menyelam dan kembali bersama kapak perak.
Jin Tasik: "Inikah kapak kamu?"
Pak Amir: "Tidak."
Jin Tasik pun menyelam dan kembali bersama kapak emas.
Jin Tasik: "Inikah kapak kamu?"
Pak Amir: "Tidak."
Jin Tasik pun menyelam dan kembali bersama kapak berlian.
Jin Tasik: "Inikah kapak kamu?"
Pak Amir: "Tidak, kapak aku buruk sahaja."
Jin Tasik pun menyelam dan kembali bersama kapak buruk.
Jin Tasik: "Inikah kapak kamu?"
Pak Amir: "Ya, itulah kapak aku."
Jin Tasik suka sikap Pak Amir yang jujur itu lalu memberikan keempat-empat kapak itu kepadanya.
Pada hari yg lain pula. Pak Amir mencari kayu api di sekitar tasik yang sama bersama isterinya. Kali ni isterinye plak yang jatuh ke dalam tasik. Pak Amir susah hati. Maka datanglah Jin Tasik kepada Pak Amir..
Jin Tasik: "Kenapa kau bersedih?"
Pak Amir: "Isteriku jatuh ke dalam tasik."
Jin Tasik pun menyelam dan kembali bersama Nora Danish.
Jin Tasik: "Inikah isteri kau?"
Sambil menangis Pak Amir menjawab... "Ya.."
Jin Tasik pun marah,
"Sungguh ku tak sangka, kau yang jujur satu masa dulu telah menjadi lupa daratan & penipu?"
Sambil menahan pilu Pak Amir menjawab,
"Aku bukan lupa daratan atau penipu...
Kalau aku kata 'tidak' pada Nora Danish... kau akan bawakan pula Erra Fazira... kalau aku katakan 'tidak', kau akan bawakan pula Emma Maembong... kalau aku katakan 'tidak' juga, barulah kau bawakan isteriku... Dan bila aku kata 'ya', kau akan berikan mereka berempat padaku... Aku yang dah tua lg kencing manis ni tak mampu nak tanggung semua..."
Moral of the story... jagalah kesihatan... jgn sampai kena kencing manis.... rugi wooo....


KURANGKAN GULA DALAM MINUMAN.